Tablet Rosufer 10mg

Ferron Par Pharmaceuticals

Komposisi

Rosuvastatin10 mg

Tiap Kemasan Berisi

3 kemasan blister sebanyak 10 tablet

Bentuk Sediaan

tablet

Bentuk sediaanTablet; salut

Rasa

Tidak ada

Klasifikasi W.H.O.

C10A

Tersedia Di

Indonesia

Peringatan

Alkohol

PERINGATANThis item may not be safe for use with alcohol. Use with caution and after consultation with your doctor.

Mesin

PERINGATANThis item may not be safe for use while operating heavy machinery. Use with caution and after consultation with your doctor.

Kehamilan

TIDAK DIREKOMENDASIKANThis item is not safe for use during pregnancy.

Laktasi

TIDAK DIREKOMENDASIKANThis item is not safe for use during lactation.

Indikasi

Hhiperkolesterolemia primer atau dyslipidemia campuran (tipe IIb)
Pasien dengan hiperkolesterolemia primer atau dyslipidemia campuran (tipe IIb) sebagai terapi tambahan untuk diet jika respons dari diet dan olahraga tidak mencukupi. Rosuvastatin mengurangi peningkatan kolesterol LDL, kolesterol total, trigliserida, dan ApoB, serta meningkatkan kolesterol HDL.

Dosis

18 SAMPAI 70 TAHUN
Sebelum memulai pengobatan dengan rosuvastatin, pasien harus menjalani diet penurun kolesterol standar yang harus berlanjut selama pengobatan. Dosis rosuvastatin harus dibedakan dari yang lain sesuai dengan tujuan terapi dan respons pasien, dengan menggunakan pedoman konsensus yang berlaku.
Dosis awal yang direkomendasikan adalah 5 atau 10 mg sehari sekali baik pada pasien yang belum pernah menggunakan statin atau pasien yang beralih dari penghambat reduktase HMG-CoA lain. Pilihan dosis awal harus memperhitungkan kadar kolesterol pasien masing-masing dan risiko kardiovaskular dikemudian hari serta potensi risiko akan terjadi efek samping.
Penyesuaian dosis terhadap tingkat dosis berikutnya dapat dilakukan setelah 4 minggu, jika perlu. Mengingat peningkatan angka pelaporan efek samping pada dosis 40 mg dibandingkan dengan dosis yang lebih rendah, titrasi akhir ke dalam dosis maksimum 40 mg hanya dapat dipertimbangkan pada pasien penderita hiperkolesterolemia berat dengan risiko kardiovaskular tinggi (terutama pasien dengan hiperkolesterolemia familial), yang tidak mencapai tujuan pengobatannya dengan dosis 20 mg, dan pada pasien yang akan ditindaklanjuti secara rutin.
Pengawasan oleh dokter ahli direkomendasikan apabila dosis 40 mg mulai diberikan.
Rosuvastatin dapat diberikan kapan saja, dengan atau tanpa makanan.

Dosis pada pasien dengan faktor predisposisi miopati:
Dosis awal yang direkomendasikan adalah 5 mg pada pasien penderita faktor predisposisi miopati.

Interaksi yang membutuhkan penyesuaian dosis:
– Gemfibrozil: peningkatan pajanan sistemik terhadap rosuvastatin telah teramati pada subjek yang mengonsumsi rosuvastatin dan gemfibrozil secara bersamaan.

70 TAHUN KE ATAS
Dosis awal 5 mg direkomendasikan pada pasien berusia >70 tahun. Penyesuaian dosis tidak diperlukan.

0 SAMPAI 18 TAHUN
Pengalaman pediatrik dibatasi pada sejumlah kecil anak-anak (berusia 8 tahun ke atas) penderita hiperkolesterolemia familial homozigot. Oleh karena itu, rosuvastatin tidak direkomendasikan untuk penggunaan pediatrik saat ini.

PASIEN DENGAN INSUFISIENSI HATI
Tidak ada peningkatan pajanan sistemik rosuvastatin pada subjek dengan nilai Child-Pugh sebesar 7 ke bawah, peningkatan pajanan sistemik terhadap rosuvastatin telah teramati pada subjek dengan nilai Child-Pugh sebesar 8 dan 9. Pada pasien tersebut, penilaian fungsi ginjal harus dipertimbangkan. Oleh karena itu, dosis rosuvastatin tidak boleh melebihi 20 mg sekali sehari. Tidak ada data pada pasien dengan nilai Child-Pugh di atas 9.

PASIEN DENGAN INSUFISIENSI GINJAL
Penyesuaian dosis tidak diperlukan pada pasien penderita kelainan ginjal ringan hingga sedang. Bagi pasien penderita kelainan ginjal berat (CrCl <30 ml/menit/1,73 m2) yang tidak sedang menjalani hemodialisis, dosis rosuvastatin harus dimulai dengan 5 mg sekali sehari dan tidak boleh melebihi 10 mg sekali sehari.

RAS
Peningkatan konsentrasi plasma rosuvastatin terjadi pada subjek ras Asia. Inisiasi terapi dengan dosis 5 mg sekali sehari harus dipertimbangkan untuk pasien ras Asia. Peningkatan pajanan sistemik harus diperhitungkan saat mengobati pasien ras Asia terutama pada pasien yang hiperkolesterolemia tidak dikontrol secara memadai dengan dosis hingga 20 mg/hari.